Ramadhanku Dulu

Oleh: Prasetyaningsih

Assalamualaikum, perkenalkan namaku Prasetyaningsih. Aku lahir dan besar di kota kecil di Jawa Tengah, yaitu Kebumen. Tepatnya di desa Logede. Aku anak bungsu dari lima bersaudara. Jarak usiaku dengan kakak kakak cukup jauh. Jadi aku lebih banyak berinteraksi dengan bapak dan ibu. Kali ini aku akan berbagi tentang ramadhanku dulu, saat aku masih kecil.

Aku lupa kapan pertama kalinya aku bisa berpuasa penuh seharian. Mungkin beberapa dari kalian ada juga yang sepertiku. Belajar puasa mulai dari setengah hari. Eh tapi kalau aku dari jam 9. Hehehe. Jadi awal awal tuh puasa sampai jam 9 pagi aja. Terus nambah setengah hari. Hingga akhirnya bisa puasa penuh. Alhamdulillah..

Lancar tuh? Ya nggak juga. Namanya anak kecil ya kan, pernah juga ngumpet ngumpet minum. Sssttt jangan ditiru ya! Alhamdulillah ibu selalu mendukung sampai akhirnya bisa penuh puasanya.

Nah kalau jaman dulu ada ya buku puasa yang isinya mutaba’ah shalat, tadarus, tarawih, catatan kultum. Dan itu masuk ke nilai agama. Sepertinya sampai SMP masih ada buku seperti itu. Kalau SMA udah nggak ada. Terkait dengan buku mutabaah itu, ibu ajarkan aku untuk jujur apa adanya. Ya kalau nggak shalat ya tulis nggak. Tapi yang paling agak sudah isinya kultum. Biasanya kalo kultum itu cepet ya. Sedang aku nggak bisa nulis cepet cepet. Jadinya suka ketinggalan gitu. Hehehe.. Coba di sekolah jaman now ada ya buku semacam itu. Apalagi di kota besar banyak yang kurang aware soal itu.

Kalau di kota banyak yang jual takjil sampai bingung milihnya mau beli yang mana, nah di desa ku nggak banyak yang jualan. Tapi ada satu warung yang selalu jadi pilihan beli takjil. Selain karena dekat, harganya juga murah. Murah setingkat desa ya. Biasanya takjil yang di cari kolak, es kelapa, es buah, nggak beda jauh dengan di kota sebenarnya. Hanya saja dulu namanya di desa jujur malah jarang jajan. Kalo mau takjil ya buat sendiri di rumah. Bikin rame rame, disantap nya juga rame rame.

Untuk urusan mengaji biasanya sama almarhum bapak. Al Fatihah buat beliau. Meski ngaji juga di TPA tetapi mengaji bersama bapak itu tidak akan terlupakan.

Nah, hal mengesankan lainnya saat Ramadhan adalah pada waktu shalat tarawih. Di desa ku itu jumlah rakaat shalat tarawih adalah 23 termasuk witir. Aku dan teman-teman ku biasanya memilih ada di shaf paling belakang. Biar cepat pulang. Hihihi. Kalian jangan ikuti kami ya! Sepulang tarawih biasanya kami jajan dulu di warung dekat mushola. Yah nggak setiap hari sih. Tapi itu keseruan shalat tarawih bareng teman.

Buat teman masa kecilku, terima kasih sudah hadir membersamaiku. Buat keluarga ku, aku sayang kalian semua. Duh, jadi pengen mudik kan!

Terima kasih ya, sudah mau membaca kisahku ini sampai selesai. Wassalamu’alaikum. Sampai jumpa di kisah lainnya!

Jakarta, 13 April 2021


Photo by Caroline Hernandez on Unsplash

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *